Tanggap Stunting, Menteri PPPA Kunjungi Desa Stunting.

Bisikbisik.id – Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Bintang Puspayoga menegaskan pentingnya penanganan dan pencegahan stunting guna menurunkan angka stunting sebesar 14 persen di tahun 2024 sesuai arahan presiden dan mewujudkan Indonesia Emas 2045 bebas stunting. Dalam mewujudkan target penurunan angka stunting tersebut, Menteri PPPA mengunjungi Desa Pusu, Kabupaten Timor Tengah Selatan, NTT yang di dalamnya terdapat 102 anak mengalami stunting (11/05).

“Konsentrasi pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak dari pemerintah pusat, perlu didukung sinergi dan kolaborasi dengan berbagai pihak. Mulai dari tingkat desa seperti di Desa Pusu ini harus diperhatikan pemenuhan hak anak dan perlindungannya. Karena, ketika kita bicara pembangunan sumber daya manusia, berbeda dengan pembangunan sumber daya fisik yang tampak jelas. Pembekalan terhadap ibu-ibu di Desa Pusu menjadi penting agar dapat menekan angka stunting yang didukung oleh Pemerintah Kabupaten dan Pemerintah Desa. KemenPPPA siap membantu untuk berkoordinasi dengan pemerintah pusat untuk mewujudkannya,” ungkap Menteri PPPA.

Kementerian PPPA telah menjalin kerjasama dengan Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes) untuk mewujudkan Desa Ramah Perempuan dan Peduli Anak. Hal tersebut diharapkan dapat memberikan perlindungan dan pemenuhan hak anak secara optimal, salah satunya melalui menekan angka stunting anak.

Berita terbaru lainnya

spot_imgspot_img

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_imgspot_img