Penelitian : Bahwa Anak-Anak Kurang Rentan Terpapar Covid 19

Bisikbisik.id – Anak-anak memiliki tingkat infeksi COVID -19 yang lebih rendah daripada orang dewasa, dan alasan gejalanya ringan tersembunyi di hidung anak -anak. Dilansir dari  makalah peneliti di University of Queensland , Australia yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah internasional PLOS Biology, kedokteran kesehatan AS Health Day pada tanggal 9 Agusutus 2022.

Bahwa lapisan hidung anak – anak menunjukkan respons peradangan yang lebih besar terhadap virus SARS CoV-2 daripada orang dewasa. Tim mengambil sampel lapisan hidung dari 23 anak yang sehat dan 15 orang dewasa yang sehat dan mengekspos mereka ke SARS CoV-2. Mereka menemukan bahwa retikulum endoplasma anak-anak memiliki lebih banyak replikasi sementara respon antivirus lebih tinggi .

Hal ini mungkin disebabkan hasil dari adaptasi terhadap seringnya terpapar ancaman eksternal dari penyerbu seperti virus dan bakteri selama masa kanak-kanak . Terjadinya invasi eksternal yang sering mungkin merupakan hasil dari lapisan hidung anak-anak yang memicu respons inflamasi yang lebih kuat .  Mungkin ada perubahan ekspresi gen antivirus karena perbedaan metabolisme antara anak-anak dan orang dewasa .

Dalam penelitian ini , ditemukan bahwa kemungkinan mutasi delta COVID -19 toksik yang direplikasi di sel hidung anak-anak secara signifikan lebih rendah daripada orang dewasa . Dalam mutasi omicron , yang saat ini populer di seuruh dunia , kekuatan diskriminatif seperti itu telah  berkurang drastis drastis . 

Meskipun lapisan hidung pada anak-anak menurunkan infeksi dan replikasi SARS CoV-2, ini mungkin berubah seiring perkembangan virus , Penelitian lebih lanjut pada populasi yang lebih besar diperlukan untuk memperkuat temuan ini dan membandingkannya dengan peran faktor lain seperti antibodi.

Berita terbaru lainnya

spot_imgspot_img

Related articles

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_imgspot_img